Oleh: agroihutan | November 7, 2008

RATU OPERA BATAK JUALAN KACANG

ratu-opera1
Zulkaidah Harahap
19/10/2008 13:47 – Sosok
Sang Ratu Opera Batak Kini Jualan Kacang

Liputan6.com, Siantar: Tak banyak orang yang rela mempertaruhkan hidupnya dalam bidang seni dan berjaya sebagai duta bangsa. Pasalnya, kerap beredar rumor profesi seniman tak bisa dijadikan sandaran hidup seseorang secara finansial. Hal itulah yang dialami Zulkaidah Harahap, sang ratu Opera Batak di era 70an.

Opera Batak asuhan Tilhang Gultom bisa dibilang tak jauh berbeda dengan opera keliling di Tanah Batak. Namun, grup tersebut akhirnya tak mampu bertahan di tengah kerasnya persaingan dunia hiburan. Terlebih, masyarakat kini lebih meminati sandiwara televisi maupun film layar lebar.

Perlahan tapi pasti, keberadaan Opera Batak kian terpuruk. Bahkan untuk menyambung hidup, Zulkaidah rela berjualan kacang di atas kapal ferry yang menuju Danau Toba. Tak hanya itu, ia juga berjualan tuak atau minuman keras khas Batak pada perhelatan adat.

Kendati demikian, jiwa seni yang mengalir di darah Zulkaidah tak lantas hilang. Dalam sebuah perhelatan adat, ia menjual tuak sambil meniupkan seruling dan bernyanyi. Tak disangka, pertunjukan Zulkaidah memukau seluruh tamu dalam pesta, tak terkecuali seorang dosen Etnomusikologi Universitas Sumatra Utara, Rizaldi Siagian.

Sang dosen yang kagum lalu mengajak perempuan itu ikut dalam rombongan misi kesenian Indonesia. Zulkaidah pun bertolak ke tujuh negara bagian di Amerika. Setelah itu, ia kembali berjualan tuak di tenda biru di Jalan Tiga Dolok Siantar.

Kini, Zulkaidah sedikit berlega hati. Pasalnya, ia menerima penghargaan atas jasanya sebagai seniman yang pernah mengharumkan nama bangsa. Melalui Program Penghargaan Sang Maestro, Zulkaidah mendapat tunjangan sebesar Rp 1 juta per bulan. Tapi, dengan syarat ia harus membina bibit seniman muda. Ia berharap keputusan itu tak hanya berjalan di tahun ini saja.(IKA/Tim Liputan 6 SCTV)


Responses

  1. kehidupan menjadi seorang seniman memang keras, penuh perjuangan untuk bisa eksis. terkadang penghargaan tidak setimpal dan bukan sebuah harga mati atas kerja keras dan pengabdian. hanya kepedulian yang akan kemudian mengangkat mereka kembali ke jalur ke seniman an, dengan membuka jalan dan juga membantu kembali ke dunia dimana jiwa kesenimanan itu akan kembali tumbuh

  2. NDH
    BORU HARAHAP SITILHANG
    BERNOSTALGIA SENI RAYAT ZAMAN DOELOE

    1.Saya perhatikan berkali di Lagu Batak Jube
    2.Di dalam Disertasi / Habilitasi Reiner Carale kini Prof DR Dekan Asia Afrika Inst Universitas Hamburg, menyatakan kurangnya penerusan senibudya Batakjenis Sitilhang / Boru Harahap ini. Saya mengkonvergensi Batak perlu ambeg pramarta sat itu mengejar ketinggalan memakai relevansi IT Ilmiahteknologi Mulajadinabolon ala Bibel bawaan Nommensen dan Tuanku Rao Quran sama pendidikan tinggi di LN.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: